Stres itu bahaya!

posted in: General | 0

" Stres itu bahaya!;stres-itu-bahaya;stres, tegang, fisik, mental, psikis, galau, alay, lebay;Stres adalah bentuk ketegangan dari fisik, psikis, emosi maupun mental.;"

Tentang lima huruf ini, lima huruf aja yang berpotensi besar mengacaukan kesehatan, pekerjaan, bahkan, wuahladah, hidup anda! S-T-R-E-S! Yeah, salah satu penyakit dan tersangka utama ke-galau-an hidup memang sering dikaitkan dengan lima huruf ini.

 file000884219889

No, im not talk bout the lie. Its Fact!

Fakta yang lucu, sekaligus menyeramkan.  Stres itu dipacu banyak hal. Misalnya aja dari pribadi, terlalu mikirin belum juga memiliki kekasih halal atau ketemu jodoh, akhirnya stres tiap kali dapat undangan. Bawaannya sensi kalo ditanya pasangan. Padahal yang nanya cuma basa basi pembuka pembicaraan karena ngga apal ama nama yang ditanya. -aih, curhat....- . Bisa juga karena pekerjaan. Manusia emang suka galau belakangan ini. Baru lulus, galau nyari kerja. Dapat kerja, galau karena hilang mood ternyata kerjaannya ngga sesuai dengan keinginan. Nggak nyaman ama waktu kerja, ngga nyaman ama suasana kerja, bete ama rekan kerja yang bawaannya kepo (want to Know Every Piece Object a.k.a mo tau ajaaa) mulu, ngga ini, ngga itu. waduh! -tepokjidat!- . Tapi kalau mau berenti kerja juga galau, gimana cicilan motor? baru aja bayar cicilan pertama, masa brenti kerja?. Galau sana, galau sini, akhirnya stres ke sana sini.

 

Manusia itu memang dasarnya mahluk sosial. Tapi terlalu sosial sampai akhirnya nularin stres ke orang lain ke dekatnya juga amat besar kemungkinannya. kayak efek domino gitu deh. Ngga percaya? Coba deh cek kasus ini, misal, si A diingetin atasannya di kantor gara gara sering twitteran ama klien B, padahal udah tau si B dah punya istri. Trus si A malah sensi dan bete  ama peringatan menghindari neraka itu trus jadi paranoid ama teman temannya. "Ngga suka banget sih liat orang seneng!!" gitu gerutunya. Sambil terus denial kalo "Ah, kan cuma ngobrol doang, ngga ngapa - ngapain!". Sampe akhirnya kepiiiiikiran terus, dan bete terus. Pas OB kantor senyum nyapa dia, si A langsung meledak marah ama si OB, nyangka si OB meledek. Si OB yang pasrah, akhirnya cuma bisa nekan perasaannya. Lama lama, si OB juga ikutan stres gara gara dimarahin buat alasan yang sebenernya ngga krusial banget itu. Trus si OB marahin supir angkot yang ngerem pas kucing lewat. Sang supir pun jadi stres juga, marah-marahin kucing. Kucingnya? Ngapain ya kira kira? Goyang gangnam style saking stresnya diomelin supir angkot? hehehe...

Waduh, jadi ngelantur,...maap...

yah, pokoknya begitu deh. Stres itu bahaya. Bukan hanya bagi penderitanya. Tapi juga bagi lingkungannya. Hiii...banyak kasus kok. Coba cek aja di tipi. Ampir tiap stasiun nampilin kasus kasus kejahatan akibat stres. Termasuk kebanyakn sinetron yang ada di tipi swasta. Banyak contoh stres di sana. Marah ampe mendelik pake suara nan menukik, tokoh orang yang katanya miskin tapi bulu matanya lentik banget kaya syahrini plus jualan gorengan pake baju keluaran dolce gabbana. Oh Gosh! Bikin stres lebih tepatnya.

Tuh, ngelantur lagi deh.

Stres itu dipacu dari tekanan perasaan, dari rasa marah yang tak tersalurkan sampai rasa coklat, eh, maap, rasa ketidakpuasan terhadap satu hal atau lebih. Ngga puas jadi orang biasa, makanya stres mo jadi anti mainstream padahal kalau disuruh bikin paper aja bawaannya copas. Ngga puas ama berat badan lah, ama gaji di kantor lah, ama ...ah, banyak deh kambing hitamnya. Untunglah shaun the sheep sejenis domba, bukan kambing dan tidak hitam. Apaseh?!!

Tampilan stres tuh bervariatif, mirip ama pilihan donut di JCo, buanyak banget. Ada yang berupa gangguan kesehatan, dari jerawatan, sakit kepala sampai jantungan. jadi gampang tegang (bukan "tegang" yang diinginkan ya! ^_^), mudah cemas, gampang marah, gampang bosen, dan jadi kurang produktif.

 

Akhirnya stres memacu hal negatif. Dalam dirinya, bagi lingkungannya. Banyak yang stres nya dimanfaatin para oknum sebagai ladang bisnis, jual narkoba pake iming iming sorga dunia, ngabisin jatah surga aslinya di akhirat nanti.

 

Padahal hidup di dunia hanya sementara, tempat kita mencari pahala dan beribadah. Masa iya malah di isi dengan ber-stres ria? Saran medis dan psikologis terbaik adalah : segera tangani! Secepatnya, segera mungkin! Jangan galau kelamaan, jangan stres kelamaan. Cepat cari solusi. Baca buku, bersosialisasi dengan komunitas positif, dengan banyak hal positif, melakukan banyak hal positif.

Inget, stres itu bahaya, bukan hanya untuk penderita, namun juga untuk orang lain dan lingkungannya. Cari solusinya secepatnya!

 

Leave a Reply

five × 2 =